banner pemprove sulsel
banner pemkot makassar 2024
iklan PDAM Pemkot Makassar

Daftar di PKB Makassar, Busrah Abdullah Siap Maju Calon Wali Kota Makassar

waktu baca 4 menit

Makassar, SuaraLidik.com – Mantan Ketua DPD PAN Makassar, H.M Busrah Abdullah turun gunung untuk maju kembali di Pemilihan Calon Wali Kota Makassar 2024.

Dorongan sejumlah pihak dan tekadnya untuk menjadikan Pemerintahan Kota Makassar berjalan baik dan benar membuat dirinya bulat untuk bertarung di kontestasi Pilwalkot Makassar.

Tanpa perlu waktu lama, mantan Plt Ketua DPRD Makassar langsung tancap gas bergerilya ke sejumlah partai mengambil dan mengembalikan formulir.

Demikian diungkapkan Busrah saat mengambil formulir di DPC Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Kota Makassar, Jalan Hertasning, Rabu siang (05/06/2024).

Busrah mengenakan pekaian berwarna merah bertuliskan “Inimi Andalanna Makassar” diantar ratusan relawannya serta beberapa diantaranya berseragam PAN.

Pengambilan formulir diterima oleh Sekretatis DPC PKB Makassar, Andi Makmur Burhanuddin didampingi Ketua LPP PKB Makassar, Basdir dan Ketua Desk Pilkada PKB Makassar, H. Sikki Rudding.

Dengan demikian, Busrah Abdullah menambah daftar balon Wali Kota yang mengambil formulir di PKB.

Tercatat sejumlah nama Bakal Calon Wali Kota Makassar diantaranya, Abdul Rahman Bando, Munafri Arifuddin, Indira Yusuf Ismail, Andi Seto Asapa, H. Nasrun, Adi Rasyid Ali, Amri Arsyid, Irwan Adnan, Najamuddin, Ahmad Susanto dan Busrah.

Usai daftar, Busrah menyatakan siap untuk mengikuti seluruh tahapan dan persyaratan untuk segera mengembalikan formulir di PKB Makassar.

“Hari ini kami mengambil dan mudah-mudahan 1×24 jam akan kembalikan,” ujar Busrah.

Sebelum ke PKB Makassar, kata mantan Calon Wakil Wali Kota Makassar pasangan Irman Yasin Limpo atau None pada Pilwalkot 2013, telah mengembalikan formulir di Partai Amanat Nasional (PAN).

“Selanjutnya saya ke PDI Perjuangan, lalu ke PKS dan Perindo,” katanya.

“Kenapa kami terlambat daftar, karena sesungguhnya saya tidak berencana maju akan tetapi selalu koordinasi dengan Pak Ketua Rudianto Lallo dan mendorong saya dan menyampaikan majuki Pak Haji. Setalah itu saya komunikasi ke teman-teman di Makassar dan Bismillah maju. Itulah sebabnya saya terlambat,” jelasnya.

“Intinya semua warga negara berhak memilih dan dipilih dan itu dijamin UU tidak boleh menghalangi. Saya sebagai warga negara yang baik juga punya hak yang diatur undang-undang,” sambungnya.

Busrah melanjutkan bahwa Makassar adalah barometer Indonesia Timur. Harus yang memiliki pengalaman tentang Makassar yang memimpin.

“Harus punya pengalaman, karena dugaan saya kalau tidak punya pengalaman bisa menyalagunakan baik anggaran dan punya komitmen mampu memberantas mafia tanah,” tegas Busrah.

Dia menyebut pengalamannya di DPRD Makassar selama ini dibuktikan kalau dia tidak bisa diintervensi oleh kekuasaan untuk melanggengkan kepentingan pemodal yang menyengsarakan rakyat.

“Saya buktikan di DPRD. Saya pernah di semua komisi, pernah juga jabat Ketua DPRD walau 6 bulan sebagai Pj (penjabat). Pengalaman saya pernah ada bangunan yang ditempati warga 20 tahun mau digusur saya melawan dan, alhamdulillah sekarang masih ada,” katanya.

Oleh karena itu, Busrah sangat berharap PKB menjad bagian dari visi dan misinya kedepan untuk menjalankan pemerintahan baik dan benar.

“Kami ajak PKB berada di barisan untuk jalankan pemerintahan baik dan benar. Saya Insya Allah baik, saya orangnya tidak bisa diatur-atur sepanjang melenceng dari aturan saya lawan,” imbuhnya.

“Kembalikan uang rakyat untuk rakyat. Maka dari itu saya berharap sekali PKB bergabung dengan kami. Target saya 5 – 7 partai akan bangun komunikasi. Insya Allah kita koalisi kalau ada rekomendasi (PKB),” beber pengusaha importir ikan ini.

Dirinya mengakui selama ini banyak berada diluar kota Makassar untuk bisnisnya, tetapi karena kecintaannya terhadap kota daeng tidak bisa diragukan.

“Saya juga tiba-tiba ini, saya dari Sorong, kemarin berada diatas gunung dan dihubungi. Soal politik, saya punya pengalaman sama pak None urutan kedua. Di politik saya anggap semuanya teman. Jadi sekali lagi saya bermohon mudah-mudahan PKB terima kami dan dapatkan rekomendasi,” tutup Busrah.

Sementara itu, Andi Makmur Burhanuddin menyampaikan DPC PKB Makassar hanya memiliki kapasitas menerima dan meneruskan berkas pendaftaran calon. Untuk penetapan rekomendasi ada sama DPP PKB.

“Tetapi Insya Allah kami akan kawal ke DPP, bahwa salah satu mantan pimpinan DPRD Makassar ini akan maju. Tentunya juga kami harap survei bisa terpotret agar menjadi penilaian tambahan,” ujar caleg DPRD Makassar yang terpilih di Pileg 2024 ini.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

perhapmi
perhapmi